0

Mudah dan Diberkahi

Birth Story of Baby S

Alhamdulillah, hari Kamis tanggal 14 Desember 2017 atau 26 Rabi’ul Awwal 1439 H kamu lahir di Klinik Fakhira dengan berat 3,8 kilogram dan panjang badan 51 cm. Kami memberi mu nama Sahl Mubarok. Seperti namamu, Sahl yang berarti mudah, proses kelahiranmu juga mudah.

Awalnya sempet khawatir tidak bisa lahiran normal karena minus mata ummi cukup tinggi. Ummi sama abi cari dokter mata. Tadinya mau di Puskesmas, tapi sekarang kalau mau periksa di Puskesmas ambil nomer harus dari subuh, belum antriannya yang panjang. (Mudah-mudahan pelayanan Puskesmas semakin membaik ya saat kamu besar). Akhirnya ummi periksa di Matanya Eye Clinic Tebet dengan  dr. Olany Sibuea. Menurut dokter, kondisi mata ummi masih bagus dan memungkinkan untuk lahiran normal. Penjelasan dr. Olany tentang proses melahirkan juga sangat menenangkan, banyak informasi yang ummi dapat dari beliau

Posisi plasenta dan janin juga bagus, menurut dr. Mia bisa lahiran normal. Awalnya HPL tanggal 22 Desember 2017, abi dan ummi sempet galau menentukan tanggal mulai cuti abi, karna kalau normal kan suka-suka kamu mau keluarnya kapan. Akhirnya di bulan November kita tanya lagi ke dokter Mia karna untuk mengajukan cuti abi harus 1 bulan sebelumnya. Saat itu HPL berubah jadi tanggal 14 Desember 2017. Kita memutuskan untuk ambil cuti mulai tanggal 18 Februari 2017, karena perkiraan ummi akan mundur 1-2 hari dan ada jatah cuti 2 hari istri melahirkan juga.

Selama hamil, selain berdoa ummi juga sering komunikasiin ke kamu kalau bisa lahir saat abi sedang libur. Biar ada yang anter dan nemenin.. walaupun abi bilang, kalaupun lagi kerja pun pasti akan pulang kalau tau ummi akan lahiran.

Tanggal 28 November usia kandungan 37 minggu, kita kontrol periksa kandungan. Saat itu pertama kalinya cek panggul. Menurut dr. Mia posisimu sudah bagus, sudah dibawah dan panggul ummi cukup luas. Dokter Mia bahkan heran karna ummi belum merasa mules-mules. Dia perkirakan kamu akan lahir keesokan harinya. Speechless. Secepat itu kah? Jujur, ummi belum siap. Belum packing barang-barang yang harus di bawa ke klinik. Dan yang menjadi pikiran utama: belum buat soal UAS! Ummi komunikasikan lagi ke kamu, “nanti dulu ya sayang, ummi selesaikan kewajiban ummi dulu.” Bismillah aja tetep berangkat ke sekolah. Alhamdulillah, masih bisa buat soal UAS, koreksi dan olah nilai raport.

Rabu pagi tanggal 13 Desember 2017 mulai terasa gelombang cinta tapi masih santai dan belum intens. Masih tetep berangkat ke sekolah, tapi sudah niat untuk ijin cuti mulai tanggal 14 Desember 2017. Sekalian mau urus berkas perpanjangan kontrak kerja, mumpung abi mu libur. Sudah rencana, malamnya ke RT dan RW untuk buat surat pengantar pembuatan SKCK, paginya mau buat SKCK di Polsek Tebet, lanjut buat surat keterangan sehat dan bebas narkoba di RSUD. Lepas magrib, gelombang cinta muncul lagi, sudah lebih kuat dibanding yang pagi muncul. Tetep selow dan santai… bahkan uti dan abi ga tau loh kalau saat itu ummi sedang ngerasain gelombang cinta dari kamu. Setelah isya, abi ngajak ke rumah Pak RT. Duh, sebenernya ummi ga mau ikut karena kalau gelombang cinta dari mu muncul rasanya sakit.. tapi ya udah deh, dicoba tahan dan rasakan sendiri. Abi masih belum tau. Ketauan sama abi itu pas nulis surat pengantar di rumah Pak RT. Saat itu ummi sampai berenti menulis dan tangan gemetar karna menahan sakit. (iya, di RT sana kalau butuh surat pengantar ditulis sendiri karena tangan pak RT nya sakit). Setelah urus ke RW, sampai rumah ummi langsung download aplikasi penghitung kontraksi di handphone abi. Sampai tengah malam masih bisa ditahan deh. Semakin mendekati pagi, semakin hebat tapi keterangan di aplikasi masih siap-siap. Paginya, gelombang cinta semakin kuat dan intens dan di aplikasi tertulis “go to hospital now”. Wah, sudah waktunya 🙂

Sempet terpikir tetap urus SKCK, ya itung-itung sambil menunggu bukaan lengkap. Tapi khawatir air ketubannya pecah tiba-tiba atau rembes tanpa diketahui. Abis dengerin cerita Bu May waktu lahiran air ketubannya ternyata sudah kering karna rembes tanpa dia sadari. Jam 8 pagi akhirnya ummi memutuskan untuk cek ke klinik. Sampai klinik ditanya bu bidan, “Ibu sudah mules? sudah keluar flek?”  “Mules sudah sih, tapi ga keluar flek”. Sambil siap-siap mau di tes panggul, bu bidan bilang, “Nanti kalau sudah keluar flek dan mules-mulesnya semakin sering, itu biasanya sudah pembukaan.” Lalu Bu Bidannya kaget karena ternyata sudah 3. Ummi dibilang pinter dan tahan sakit loh. Gagal deh urus SKCK, keterangan sehat dan bebas narkoba. Jadinya uti yang membantu urus SKCK ummi.

Jam 12.00 siang pembukaan 5, efek gelombang cinta sudah heboh. Oh iya, uti lenteng nemenin kita loh nak. Setiap gelombang cinta dateng, abi dan uti sigap elus-elus pinggang belakang. Selesai gelombang cinta, ummi kadang tidur. Pas merem-merem itu, ummi liat uti nangis dek. Jadi sedih… (Saat itu terpikir sakitnya uti pas lahirin ummi. Apalagi ummi juga anak pertama.)

Pas ummi coba tidur telentang ternyata ga terlalu sakit, jadi ummi ga tidur miring kiri lagi. Ngga taunya itu malah buat pembukaannya jadi lama. Jam 14.00 dicek lagi masih bukaan 5 juga. Sedih banget saat itu. Sudah 2 jam tapi pembukaan ga nambah. Lanjut tidur miring kiri lagi deh. Ga lama, ummi mau pipis tapi belum sampai kamar mandi, ketuban pecah seperti balon. Jam 15.00 sudah bukaan 8. Udah super heboh itu nak, bawaanya pingin ngeden (mengejan) tapi ga boleh dan diminta atur nafas. Gemes bangettttttt… Yang bikin tersiksa itu ga boleh ngeden. Bener kata ibuknya Kirana, yang susah dari melahirkan adalah nahan untuk ga ngeden sampai bukaan lengkap. Ummi nyolong-nyolong ngeden, terus dimarahin sama bu bidan. Kata bidannya kalo ngeden sebelum bukaan lengkap mulut rahimnya bisa bikin bengkak terus ketutup lagi. Serem banget ga sih nak???! Jam 15.30 bukaan 9 udah ga tahan untuk ga ngeden tapi diminta tunggu sampe jam 16.00. Jam 16.00 bukaan lengkap dan diijinkan ngeden. Yeay!! Walaupun agak susah untuk crowning, karena ukuranmu yang agak besar.. Bidan pun sempet curiga ada lilitan dan ternyata benar ada satu lilitan. Walaupun begitu akhirnya kamu lahir jam 16.25, tanpa induksi dan vakum.

Terimakasih Sahl, kamu ikut membantu ummi ngedorong dari dalam. Pembukaan termasuk cepat. Alhamdulillah, kelahiranmu mudah. Kamu juga lahir pas abi libur. Jumat Sabtunya abi dapet cuti istri melahirkan. Minggu memang libur dan hari Senin lanjut cuti yang abi ajukan (18 Desember 2017).

Sahl Mubarok. Sahl artinya mudah dan Mubarok berarti diberkahi. Abi dan ummi berharap Allah berkahi kamu dengan akhlak yang lembut, menjadi anak shalih yang taat dan takut kepada Allah yang selalu diberi kemudahan dalam berbuat kebaikan, dan selalu mempermudah urusan orang lain.

Aamiin allahumma aamiin.

Sahl 1 hari

 

Sahl 3 hari

 

Sahl 2 bulan

 

Advertisements
1

Masa Hamil Baby S

Sejak tau ummi hamil, abi sudah memanggilmu Sahl meski saat itu kami belum tau jenis kelaminmu. Sahl artinya mudah. Ummi bersyukur selama hamil banyak diberi kemudahan oleh Allah SWT. Ummi merasakan sendiri, sejak awal mualnya tidak lebay. Hanya mual biasa, justru abi yang ngidam sampai muntah-muntah. Mualnya pagi saat mau sikat gigi dan sebelum tidur. Mual sebelum tidur bikin lemes. Tapi karna itu terjadinya malam, ga ada orang yang tau kecuali abi. Hamil kamu alhamdulillah bisa ummi bawa puasa satu bulan full.

Keluhan lainnya bahu pegel-pegel dan sakit, tapi itu sebentar aja kok nak, cuma diawal kehamilan aja. Sering ditegur abi karna bawa-bawa laptop pergi pulang setiap hari (ditegur sambil dipijit hehe). Di kehamilan bulan ke lima, kaki ummi udah mulai bengkak. Tanya ke bidan sih ga masalah, cuma omongan orang-orang sekitar kadang yang suka buat khawatir. Hamil 6 bulan, perut bagian bawahnya sudah sakit dan ngilu kalau jalan. Ada yang bilang karena posisimu sudah turun. Tanya ke dokter Mia katanya ummi kelelahan dan mungkin terlalu banyak duduk. Memang waktu itu pulang dari Semarang (acara nikahan anaknya Mbah Dim – adiknya Akung). Ummi inget banget, waktu rehat di daerah Pekalongan, kaki ummi bengkaknya super banget sampai-sampai liat kaki sendiri aja serem. Akhirnya tidur dulu sampai waktu ashar.

Ummi hamil kamu tuh gede banget loh nak.. hamil 5 bulan aja disangka hamil 7 bulan. Berat badan sampai naik 21 kilogram. Banyak yang kira hamil kembar. Dibilang seperti badut. DIbilang perutnya ada balonnya sama anak kelas 2. Dilihat dengan tatapan ga percaya sama orang-orang yang tau kurusnya ummi sebelum hamil..   photo orange15.gif

Hamil besar dengan lingkungan anak SD pun agak was-was karena anak kecil pada gemes sama perut gedenya ummi.. belum lagi anak-anak yang memang tingginya masih seperut ummi yang lari dari jauh untuk salim, takut banget nubruk.

Was-was lainnya adalah saat perjalanan pergi pulang sekolah Tebet – Ragunan. Trimester pertama was-was karena ada yang bilang kalau janinnya lemah mungkin ga akan kuat diajak motoran Tebet – Ragunan.Trimester kedua enak-enak aja dibawa jalan, sampai di trimester tiga… perut sudah besar dan agak was-was kalau jalan berlubang. Berangkat sih diantar abi, pulangnya kadang naik kereta, kadang naik ojek online. Keseringan naik ojek online sih nak.. naik kereta rasanya lebih capek.. karna Stasiun Tanjung Barat harus naik tangga. Naik ojek online ga semuanya enak bawa motornya. Kadang ga ngerti banget bawa ibu hamil, jalan berlubang dan polisi tidur dihajar aja. Alhamdulillah, kamu kuat nak. photo orange-guy-03.gif

Keluhan yang agak aneh, mulai bulan ke tujuh kaki ummi gatal, tapi cuma malam aja. Akhirnya betisnya seperti orang yang darah manis. Keluhan-keluhan lainnya seperti susah tidur, pipis terus, badan terasa berat, nafas sesak, badan rasanya panas dan gerah.. semua dinikmati karna abi selalu ingetin kalau itu pahala untuk ummi.

Tapi, hamil memang masa kejayaan karena berasa diimanja semua orang hehe. Akung Uti tebet dan lenteng, tante – om, bude – pakde, guru-guru, anak murid, dan semua orang walaupun ga dikenal alhamdulillah pasti kasih perlakuan khusus untuk bumil. Kalau disekolah, Bu Syamsiah itu nomer satu deh. Ummi sering dikasih cemilan, buah bahkan makan berat. Yang paling berkesan, saat itu ummi hamil besar dan cuaca panas terik, yang ga hamil aja kepanasan apalagi yang lagi hamil besar. Saking ga tahannya, ummi pingin gebyur di sekolah (siswa sudah pada pulang semua, ga ada jam pelajaran). Akhirnya, Bu Syam yang tau ummi mau gebyur langsung menguras ember di kamar mandi guru. Terharu… Satu lagi, kamu juga sering dikirimin makanan dan jus dari Mama Balqis (wali murid kelas III). Tuh, banyak banget yang sayang sama kamu, bahkan dari sebelum kamu lahir. photo orange33.gif

 

3

When I Met You

Semua berawal dari pemberkasan untuk menjadi honorer pemda. Saat itu akhir 2015, aku bersama ratusan guru dan tenaga kependidikan sekolah negeri di DKI berbondong-bondong ke RS Budi Asih untuk mengurus surat keterangan sehat dan bebas narkoba. Disana aku kenal dengan Mbak Eka, guru honor salah satu SD Negeri di daerah Tebet. Sosok ibu peri yang baru kenal tapi ngemong aku layaknya adik. Satu hari itu aku ditemani Mbak Eka. Satu pertemuan singkat yang berkesan.

Saat itu, Mbak Eka tanya, “Kamu udah punya pacar belum? Temen guruku ada yang lagi cari calon istri buat anaknya, kalau bisa dia maunya guru.” Aku cuma jawab belum punya. Tapi ga nanya lebih lanjut dan dari Mbak Eka pun tidak ada kelanjutannya.

Sambil menunggu giliran diperiksa dan hasilnya, aku jadi kenal beberapa guru honorer lain. Dari hasil ngobrol-ngobrol itu, tekad ku untuk kuliah linier PGSD jadi semakin mantap. Aku dan Mbak Eka sama-sama daftar jadi mahasiswa UPBJJ UT Jakarta. Kami masih sering komunikasi masalah pendaftaran. Saya dan Mbak Eka pun ketemu lagi saat tutorial tatap muka. Itu pun sangat jarang papasan sama Mbak Eka. Padahal cuma beda beberapa ruang aja, aku kelas E sedangkan Mbak Eka kelas C. Pagi itu, pertengahan April 2016 ga sengaja ketemu Mbak Eka ditangga. Lagi-lagi pertanyaan yang sama dan secara konsisten jawabanku masih sama. Kala itu, Mbak Eka menegaskan, “Bener? Beneran kamu belom punya pacar?” Seaneh itu kah menjadi jomlo?? Akhirnya Mbak Eka kasih nomerku ke kamu, dan nomer mu ke aku. Tapi nomer itu aku cuekin aja sih.. sampe akhirnya kamu chat duluan.

Aku paling males chat kalo nanya-nanya personal ala ala PDKT gitu. Makanya aku langsung aja minta tukeran CV. Iya, ini bukan taaruf syari karna ga ada perantara. Tukeran CV karna males chat basa-basi. Beda dari 2 CV sebelumnya, aku ga nemu alasan untuk nolak. CV mu oke-oke aja. Step selanjutnya, kamu ajak ketemuan. Selain ngajar di SD, saat itu aku masih aktif ngajar bimbel dan private. Biasanya sampe rumah udah capek. Makanya, rencana ketemu ku undur-undur. Chat mu pun ku balas lamaaaaaaaaaaa setelah bener-bener ga ada kerjaan. Aku inget, kamu saat itu chat, “Maaf ini mau dilanjutkan atau tidak?” Akhirnya ku sempet-sempetin ketemu, demi menghormati Mbak Eka. Aku inget, hari itu hari Jumat, sepulang ngajar private di Lebak Bulus. Di perjalanan udah mikirin strategi dan udah nyiapin kata-kata nolaknya kalau diminta serius. Padahal belum ketemu ya.. mungkin karna saat itu belum yakin. Aku masih mengimpikan nikah tanpa pacaran tapi bukan sama orang asing. Maunya sama temen yang sudah ku kenal baik.

Kita ketemu di Tebet. Pertimbanganku, kesana gampang tinggal naik Commuter Line dan banyak tempat makan juga. Kamu pun tinggal di Tebet, ku pikir kamu akan lebih tau tempat makan yang enak makananya dan enak juga untuk ngobrol-ngobrol sebenatar. Ternyata kamu bukan orang yang suka jajan, jadi sempet bingung mau makan dimana. Setelah muter-muter, akhirnya kita makan di warung sate. Dari hasil ngobrol-ngobrol, aku ngerasa nyambung-nyambung aja sama kamu. Nyambung adalah salah satu poin penting bagi ku dalam memilih pasangan. Bisa gila aku ngabisin sisa hidup sama orang yang ga nyambung atau selalu bertentangan denganku. Walaupun jenggotan dan celana cingkrang, kamu ga kaku-kaku banget. Kita nyanyi-nyanyi kecil ngikutin pengamen yang nyanyi beberapa lagu The Beatles (Pengamennya kece banget, setelah itu promosi lagu-lagunya di iTunes). Lalu kamu tanya kapan bisa ke rumah dan ketemu orangtua ku. Jujur, aku masih biasa aja. Dan aku ga mungkin ngebawa orang ke rumah kalau masih belum yakin.

Aku diantar pulang dan diperjalanan pulang sempat lewati rumahmu, kamu nawarin untuk langsung ketemu orangtua mu. Duh, saat itu aja belum yakin ini mau lanjut apa engga. Aku menolak halus untuk mampir. Ga lama setelah itu, tiba-tiba aku kebelet pipis (kebiasaan) akhirnya belok ke masjid deket Bidakara. (Sekarang nyebutnya masjid cinta hehe) Karena di masjid yaudah deh sekalian sholat isya. Sholat cuma berdua karna yang lain sudah pada selesai. Kamu jadi imam. Biasa aja sih awalnya.. sampe aku denger bacaan sholat mu. Aku nangis. Memang betul kalau Allah bisa dengan mudah membolak-balik hati hambanya. Dari masih memikirkan untuk menolak tawaran seriusmu (karna memang ga ada alasan kuat untuk menolak) menjadi benar-benar yakin kamu orangnya.

Kok bisa nangis?

Aku pun ga tau. Tiba-tiba nangis. Rasanya kayak disentil Allah. Yang jelas saat itu seakan-akan Allah bilang, “Ini sudah ada laki-laki baik yang berniat serius. Mau cari yang gimana lagi? Masih nunggu yang belum pasti?”

Lagi-lagi, di mobil pun kamu tanya kapan bisa ke rumah dan bawa aku ke rumahnya untuk dikenalkan dengan orangtuanya. Sedangkan aku saat itu masih bingung gimana caranya bilang ke ibu. Karena ini tiba-tiba banget. Anehnya, besoknya ibu tiba-tiba tanya, “Kamu beneran mbak belum ada calon?” Dibalik jawaban “Emang kenapa bu?” aku sedang mikir gimana awal ceritanya ke ibu. “Ibu mimpi, ada laki-laki yang ambil bungkusan ibu, ibu ga bolehin tapi katanya itu tanggung jawab dia.” Aku agak kaget denger cerita ibu, tapi itu jadi awal aku cerita ke ibu kalau memang ada seseorang yang mau datang ke rumah.

Prosesnya bener-bener cepet. Ada beberapa hal yang menambah keyakinanku untuk menjadikanmu imam. Sikapmu terhadap ibumu begitu lembut, selain itu kamu juga dekat dengan keponakan-keponakanmu yang masih kecil. Sosok yang ngemong banget. Usia kita cuma beda setahun tapi kamu super dewasa, lucu, lembut dan penyayang.

Terimakasih Allah telah menjawab doaku.

WhatsApp Image 2017-12-25 at 10.36.53

Jakarta, 5 Maret 2017

0

Looking Back: Before I Met You (Part 2)

Aku bergaul dilingkungan pertemanan yang sebagian akan menganggap ku aneh jika pacaran, sementara sebagian lainnya akan menganggapku aneh jika aku melakukan proses taaruf. Sebenarnya aku ini masih asing sama proses taaruf. Liat teman kanan-kiri taaruf ya biasa saja, liat teman kanan-kiri pacaran ya biasa saja juga. Aku sendiri ga mau pacaran karna trauma. Bagiku pacaran merugikan, khususnya bagi kaum perempuan. Pacaran itu komitmennya ga jelas. Pertanggungjawabannnya juga ga jelas. Pacaran juga bisa menghambat jodoh. Bisa aja ada yang berniat baik tapi mundur lantaran melihat kita sudah punya pacar.

Aku sendiri menikmati masa-masa sendiriku dengan memperbanyak teman dan ikut berbagai kegiatan. Berteman sama laki-laki pun biasa-biasa aja. Sesuai ajaran ibu, aku menolak dibayarin kalau pergi sama teman laki-laki. Lebih baik bayar sendiri atau share cost. Supaya ga punya beban. Pengalaman salah satu temanku, dia galau ketika dua pacarnya sama-sama mengajak serius untuk menikah. Salah satunya sudah 7 tahun dan selama itu pula ia banyak dibiayai oleh si pacar. Tapi dia lebih yakin sama pacar barunya (kalau ga mau disebut selingkuhan) yang baru beberapa bulan. Bingung karna keduanya sama-sama dimanfaatkan untuk jajan-jajan. Aku gemes sendiri karna kasian sama si cowok-cowok itu. Pengalaman lain tetanggaku juga mirip-mirip begitu. Si pacar banyak membantunya dalam masalah pekerjaan dan kuliah. Pulang larut pun sering dijemput dan diantar sampai rumah. Tapi, orangtua ga setuju dan lebih setuju sama laki-laki yang baru pdkt. Jelas si pacar ga terima karna merasa sudah berkorban banyak. See? Pacaran terlalu banyak drama.

Taaruf sendiri ga terlalu ribet. Aku suka. Liat CV nya, kalau suka lanjutin, kalau ga suka ya tinggal aja. Semudah itu. Tanpa baper. Karna tahap awal liat CV biasanya ketemu saja belum. Chat aja engga apalagi telfon-telfonan. Cocoklah untuk anak yang gampang baper kayak aku. photo orange4.gif

Tapi, aku masih ragu untuk menjalani proses taaruf dengan orang yang belum ku kenal sama sekali. Maunya sih ga pacaran tapi langsung diajak nikah sama teman yang sudah ku kenal baik. Maunya . . .

Saat kumpul sama teman-teman PAY pasti ada aja terselip pembahasan tentang taaruf. Aku cuma sekedar menyimak karna belum punya pengalaman dan belum cukup ilmu untuk ikut komentar. Tapi, Bang Arya pernah bilang, “Dari baca CV nya saja udah bisa “terasa” kok dia orangnya atau bukan.”  Ah, masa sih?

Pengalaman taaruf pertamaku lewat kak Agnes. Awalnya Kak Agnes upload foto Tim Perlengkapan. Dari situ, salah satu teman sekolahnya mengajak salah satu diantara kami untuk serius taaruf. Perantaranya Kak Agnes. Kak Agnes menghubungiku dan meminta nomor Kak Adel. Dari awal sudah dijelaskan, laki-laki ini maunya cepat, nikah insya Allah bulan Desember (Saat itu bulan Juni), dia orang Surabaya tapi kerja di Palembang. Jadi, jika bersedia akan ikut tinggal di Palembang. Disitu Kak Adel keberatan karna ingin tetap stay di Jakarta. Setelah ku sampaikan keberatan Kak Adel ke Kak Agnes, ternyata laki-laki itu awalnya ingin taaruf dengan ku, bukan Kak Adel. Tapi jadi berpindah ke Kak Adel karena menurut Kak Agnes aku terlihat belum berniat menikah. Duh. Disitu aku mikir, apa aku terlihat sesantai itu? Apa aku terlihat masih ingin main-main?

Aku memang terlihat santai. Mungkin karena ga pernah update status-status galau atau pun status kode. Terlalu santainya aku sampai-sampai tetangga rumah ada yang menyarankan agar aku di ruwat. photo orange-guy-05.gif

Jadi, ku pikir-pikir, ga ada salahnya mencoba tawaran Kak Agnes. Tinggal di Palembang ga masalah buat ku. Aku mulai buat CV, itu pun formnya minta sama Kak Agnes. Aku isi apa adanya. Tidak mahir memasak, tidak punya keahlian khusus, agak ceroboh, dan lain-lain sesuai dengan pertanyaannya. Aku ga berharap banyak. Setelah tukeran CV dan membaca CV nya, menurut Kak Agnes, dia mau lanjut dan mau bicara lewat telfon sama bapak. Tanpa komunikasi dengan ku terlebih dahulu. Langsung ke Bapak. Lain denganku.. setelah ku baca CV nya, ga ada yang salah sih, justru too perfect. Cakep, mapan, visi misi berkeluarganya mantap dan islami banget bahasanya. Tapi hatiku malah ragu. Aku mengulur-ulur ketika Kak Agnes minta nomor bapak. Akhirnya, tiba-tiba dia mundur.

Tidak lama, giliran Kak Faris menawarkan untuk taaruf dengan salah satu temannya. Setelah ku baca CV nya, lagi-lagi ga sreg.

Entah ragu karena belum siap atau ragu karna masih berharap sama seseorang.

Aku tetap santai tapi terus berdoa. “Ya Allah, jangan biarkan aku sendiri.” Ditambah lagi, sering doakan teman dan berharap doanya mantul juga ke aku.  photo orange23.gif

 

0

Looking Back: Before I Met You (Part 1)

Sebelum ketemu kamu, aku sempat ketemu orang yang salah. Dengan kesalahan itu, aku semakin berhati-hati dalam bergaul, khususnya dengan laki-laki. Kesalahan yang aku syukuri karna membuat aku trauma pacaran.

Trauma pacaran?

Iya, pacaran satu kali dan langsung trauma. Mungkin karna aku ga paham konsep pacaran kali ya . . .  photo orange29.gif Bagiku, ga penting berkabar ke pacar, ga penting ijin ijin-ijin ke pacar, apalagi menuruti maunya pacar. Berkabar, ijin dan nurut ya ke bapak ibu, bukan ke pacar. Ditambah lagi si pacar anaknya posesif dan tempramen yang minta dikabarin tiap saat. Jadinya tiap hari dia kesel, marah-marah dan kasar. Semenjak itu juga jadi super males ladenin chat semacam “lagi apa?” “udah makan apa belom?” Ga bakal dibales sih chat kayak gitu. Bawaannya udah kesel kalau liat chat model begitu.

Aku memang anaknya baperan, ga bisa ketemu laki-laki baik, pinter, dan terlihat sayang keluarga (Ya…. tipikal family man) hati rasanya kayak pintu otomatis, langsung kebuka  photo orange2.gif  Tapi semenjak kenal si orang yang salah itu, aku semakin rajin membentengi hati, supaya ga gampang baper.

Setiap kali baper, aku usir perasaan itu. Ada yang setelahnya jujur bilang aku dingin (termasuk kamu, yang sekarang jadi suamiku), ada juga yang bilang aku ga respon-respon dan memberi sinyal “lampu hijau”  Padahal kadang akunya juga suka. Tapi udah males duluan, udah takut duluan. Takut apa? Takut menghabiskan waktu sama orang yang salah. photo orange3.gif

Kalau ada yang nekat ajak pacaran, biasanya aku tantangin. Kalau serius, datang ke rumah. Dari situ bisa dilihat kok keseriusannya. Kalau niatnya pacaran dulu, pasti langsung gugur. Biasanya kan ya…. nanti-nanti dulu lah.. jalan bareng dulu lah.. jangan ujug-ujug ke rumah.

Oh iya, trauma dan rasa sakit yang aku alami membuat aku berada di saat-saat yang sulit. Hati rasanya kosong. Sesak. Curhat ke ibu dan sahabat ga menghilangkan rasa itu. Aku sadar, saat itu yang aku butuhkan hanya Allah. Aku temui Allah di sepertiga malam. Aku tumpahkan keluh kesahku. Aku ceritakan masalahku, ketakutanku, kekhawatiranku, dan harapanku. Nangis sejadi-jadinya. photo orange38.gif Taubat, ga mau pacaran. Dan… pasrah atas apa yang terjadi kedepannya.

Setiap kali aku dekat dengan laki-laki pun, aku selalu ceritakan ke Allah. (Padahal Allah maha tahu, ga perlu kita cerita pun Allah tahu. Tapi, kalau kita diam saja.. cuma di-cukup tau-in aja sama Allah..) Aku selalu berusaha libatkan Allah.

Ya Allah, ada laki-laki. Dia baik, insya Allah sholeh, sayang sama keluarga, bertanggung jawab juga, dan ga gampang mengeluh, udah lama memang kagum sama dia. Ya Allah, kalau memang dia, dekatkan. Kalau bukan, dijauhkan dengan cara yang baik ya Allah. Biar aku ga baper.

Dilain waktu…

Ya Allah, ada laki-laki. Dia baik, pinter, insya Allah sholeh. Kalau ngobrol nyambung banget, satu pikiran, senang berkegiatan sosial juga, sering terlibat acara bareng, ringan tangan dan sering membantu ku ketika butuh bantuan, ga pernah liat dia marah atau kasar, dari tiap amanah yang dipengang sih tanggung jawab ya Allah.. Sebagai teman sih oke banget. Ya Allah, kalau memang dia, dekatkan. Kalau bukan, dijauhkan dengan cara yang baik ya Allah. Biar aku ga baper. Tapi ini udah baper banget ya Allah.. ini friendzone, commitment missmatch atau apa sih… Aku mau sih sama dia, tapi terserah Allah aja. Engkau lebih tau.

Pokoknya tiap kali baper, aku cerita ke Allah. Aneh tapi nyata… kalau memang bukan, setelah itu langsung biasa aja. Ga ada rasa sama sekali. Si laki-laki pun sepertinya begitu. Memang benar, larilah ke Allah. Tak ada masalah atau urusan yang tak terselesaikan. Apalagi urusan hati, yang jelas-jelas Dia lah yang bisa membolak-balikkan hati.

Aku bener-bener takut menghabiskan waktu dengan orang yang salah. Tapi dengan doa, Allah menjaga ku dari ketakutanku.

1

Putri Jeruk

Sedari kecil aku suka menulis. Entah itu sekedar luapan emosi, iseng-iseng, atau cerita keseharian biasa. Teman yang dekat denganku pasti tau. Nulis dimana aja, dibelakang buku tulis, dikertas soal, dibagian-bagian kosong buku cetak sekolah. Pernah beli buku diary waktu SD tapi ga ditulis secara teratur. Mulai menulis diary teratur itu sejak dihadiahi diary oleh Siti Rodhiah, sahabatku di SMPN 107. Sampai sekarang masih ku simpan diary itu. Isinya cerita-cerita jaman labil. photo orange4.gif

SMP kelas 3 mulai menulis di daily journal, isinya keseharianku ditambah dengan doa semoga nilai UN ku ga cukup untuk masuk SMAN 28 tapi cukup untuk masuk SMAN 38 Jakarta. Aku punya alasan sendiri kenapa aku kekeuh mau ke SMAN 38 Jakarta. Alhamdulillah, berhasil masuk SMAN 38 Jakarta.

Daily Journal Gratisan dari Majalah Gogirl!

Aku masuk kelas X-3, dan di Buku Picu ini aku biasa menulis keseharianku. Buku Picu buku tulis biasa, aku beli di koperasi sekolah karna ga bawa buku latihan bahasa Inggris. Tapi akhirnya buku itu ga dipakai dan malah jadi buku cerita labil ala anak SMA. Masih ada juga bukunya.

Penampakan Buku Picu~

Saat SMA juga aku mulai buat blog, pertama buat di http://www.blogger.com a.k.a blogspot. Lalu aku transfer semua isinya ke wordpress supaya ga ketauan orang hahaha. Semprul ya. Waktu di blogger alamatnya http://www.putrijeruk.blogspot.com sekarang hijrah jadi http://www.putrijeruk.wordpress.com. Tapi akhirnya yang blogspot tetep dipake juga sih hehe..

Banyak yang tanya, “Kenapa Putri Jeruk?”

Aku mau alamat blog ku terdiri dari 2 kata. Tadinya juga sempet kepikiran nama-nama makanan, kayak keripikkeju atau coklatkeju tapi berasa laper dan aku ga kepikiran untuk jadi food blogger. Aku pilih nama buah, karena dulu inget nasihatnya Pak Asrul (Guru Agama Islam di SMPN 107 Jakarta). Pak Asrul pernah bilang, jangan pernah mengganti nama panggilan orang dengan binatang. Karena itu tidak baik. Semisal ngomongin temen pun, dulu aku pakai nama-nama sayuran… misal Buncis dan Jeruk. Istilah yang aku pakai untuk menyebutkan nama orang yang tidak boleh disebukan. Buncis dan Jeruk itu nama cowok yang aku taksir hahaha.

Awalnya aku coba cari buah yang populer. Dan aku rasa Jeruk dan Stroberi adalah buah yang paling populer. Makanan, minuman, obat-obatan, bahkan pasta gigi pun seringnya rasa Stroberi dan Jeruk. Kenapa akhirnya aku milih Jeruk? Karena Stoberi terlalu girly. Iya ga sih? Dan karena aku perempuan, aku tambahin kata Putri didepannya. Jadi Putri Jeruk deh.

Lalu blog mulai jarang ku update, karena lebih senang menulis langsung dibuku. Dan sibuk kuliah juga.. Semenjak kuliah seneng banget notebook dengan jilid ring yang tebal dan hard cover. Semua masih lengkap sejak awal kuliah.

My babiessss

20170417_184226

20170417_1841511.jpg

Bagian-bagian awal notebook biasa ku gambar-gambar, menuliskan kata-kata penyemangat, dan yang paling wajib adalah nama, no. handphone dan alamat. Aku agak ceroboh jadi alamat dan no handphone itu untuk jaga-jaga kalau tertinggal bisa dihubungi atau dikirim ke alamat itu 🙂