tertawa, lalu menangis

Pernah ngga sih kalian ketawa terus tiba-tiba nangis gitu aja?

Saya pernah. Saat itu saya masih terjebak dalam situasi sulit. Singkatnya, saya itu korban kekerasan dalam pacaran. Gitu deh. Nah, pagi itu saya berangkat ke kampus. Seperti biasa saya naik bis yang mustahil banget dapet duduk saking penuhnya. Jadilah berdiri di bis. Saya pilih agak kebelakang karena menurut pengalaman saya, orang-orang yang dibelakang itu lebih cepet turun. Jadi, bis bagian belakang itu akan lebih cepet lega. Bener aja, banyak yang turun di Poins Square, Lebak bulus dan pasar jumat. Akhirnya, Saya pun dapet duduk dibangku deretan belakang. Disana ada seorang ibu bawa mangga, mau dijual lagi sih kayaknya. Dia bawa satu karung mangga, dan ada juga mangganya yang dia taruh plastik kresek. Dia turun di Sandratex, disitu emang sering ada pasar kaget kalo hari sabtu. Si kondektur ngebantu ibu itu nurunin karung yang isinya mangga-mangga. Tapi mangga-mangga yang di kantong plastik pada gelundung keluar gitu. Orang-orang pada bantu cari mangga-mangga di kolong-kolong bangku terus ngasih ke si ibu. Si ibu malah ngelempar-lempar mangga-mangga itu keluar, mungkin supaya cepet kali ya. Orang-orang kaget liat si ibu ngelempar mangga-mangganya gitu aja. Kalau pada bonyok kan sayang mangganya. Tapi si ibu mah nyantai aja. Terus si ibu pun turun setelah selesai lempar-lempar mangga. Tiba-tiba, ada seorang bapak-bapak heboh gitu manggil-mangil si ibu mangga.

“Bu, ini nih bu ada yang ketinggalan!” sambil ngebawa-bawa ember cat ukuran besar untuk dibawa keluar bis.

“Lah jangan pak, ini punya saya” Protes dari bapak-bapak yang duduk disebelah saya.

“Saya kira punya ibu tadi..” sambil ngembaliin ember catnya.

Orang-orang yang tau kejadian itu pun tertawa, termasuk saya. Ngga lucu ya? Tapi kalo kalian ngalamin sendiri lucuuuu loh. Mulai dari mangga-mangga yang pada gelundung di bis tuh udah lucuu hehe. Saya ketawa, tapi tiba-tiba nangis. Ya ngga kejer sih, cuma berkaca-kaca aja. Mikir, saya ngga kenal sama orang-orang ini. Saya bahkan ngga tau nama mereka, lebih-lebih latar belakang mereka. Saya ngga tau apa-apa tentang mereka. Tapi, sepagi itu mereka bisa buat saya ketawa. Tiba-tiba jadi mellow banget deh saya hehe. Tapi ya gitu, terpikir begitu aja. Aneh, orang yang ngga kita kenal sama sekali pun bisa membuat kita bahagia. Tapi orang yang begitu dekat dengan kita bisa-bisanya buat kita sedih dan kecewa. Disitu pun saya sadar, kalo diluar sana masih banyak kebahagiaan dan saya masih bisa ngerasain itu. Saya sadar kalo saya ngga perlu berlama-lama terkurung  dalam rasa sedih berkepanjangan. Saya yang tadinya terlalu takut melepas diri dari dia, ngerasa dapet kekuatan aneh. Semacam dorongan untuk lepas dari situasi sulit.

Tuhan memang selalu punya cara untuk menyadarkan hamba-hambanya🙂

23 thoughts on “tertawa, lalu menangis

  1. Hei, tulisan ini enak dibaca. Dengan bahasa yang sederhana tapi langsung bisa dimengerti.

    Saya juga setuju, bahwa di luar sana masih banyak kebahagiaan.🙂

    Saya melihat hal lain di sini juga, bahwa orang-orang tetap bersedia membantu orang lain. Hampir satu bis malahan. Jadi, ketika ada orang yang berkata “Masih ada orang yang baik?”

    Sebenarnya banyak. Di sekitar kita lebih banyak orang baiknya malah. Karena media selalu memberitakan yang buruk saja yang membuat orang berpikir sebaliknya.

    Salam kenal Putri jeruk.🙂

  2. terkadang, kita nggak harus berkenalan atau menjadi bagian dari hidup orang lain dahulu untuk berbagi kebahagiaan..
    disadari atau nggak, satu senyuman dari orang nggak dikenal aja kadang bikin kita nyaman kok..
    justru orang yang kita sayang, yang sangat dekat dengan kita malah lebih sering membuat kita menangis dan sakit hati..🙂

    semangat ya putrijeruk..
    life must go on.. 🙂

  3. Hai Putri Jeruk

    Tawa memang lebih banyak terbentuk dari orang yang belum kita kenal. Aku setuju. Ada pepatah “Tak kenal maka tak sayang”. Itu benar, tapi walaupun tak kenal aku sayang kok sama mereka. Terutama mereka yang pernah membuatku tertawa, walaupun mereka tidak menyadari bahwa mereka telah membuatku tertawa.

    “Di luar sana masih banyak kebahagiaan”, I do agree with you, Put.

  4. wkwk bagi saya lucu banget itu kisahnya. pasti kalau saya ada di tempat perkara bakalan lebih ketawa. kasian amat c bapak itu mangga nya di kira mangga si ibu yang bergelindingan jatuh. tapi kejam juga si ibu kok ngelempar2 mangga gitu ya. kalau pada rusak kasian si pembeli😀

    oh tentang tiba-tiba menangis, bln pernah sih. harus ada sebab nya dulu, gak bisa tiba2.

  5. kita memang harus lebih peka lagi yaa , jangan cuma mikirin satu orang aja.
    teman juga bisa jadi lawan , apalagi pacar/mantan pacar .
    hehehe
    *ngomong apa diriku ini.

    btw aku juga pernah loh ngalamin kaya gitu ngetawain orang yang hampir aja jatuh , di dalem angkot aku ketawa-ketawa sendiri sampe” sopir sebelah ku ngeliatin aku dengan wajah heran.pokoknya selama di angkot gak bisa berhenti ketawa.
    mungkin yang ada di angkot nganggep aku gila.tapi what ever deh!

    keep smile kakak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s