Pendewasaan Diri

Di akhir Januari, saya memberanikan diri untuk jalan-jalan ke Kebumen, Magelang dan Yogya. Berdua aja loh sama Antin.

Hai orang-orang yang memanggil saya cemen… Tidak cukupkah perjalanan itu membuktikan ketidak-cemen-an sayaaaa?

Tapi saya ngga bisa share foto-fotonya sekarang yaa karna semua foto ada di Antin. Soalnya hape saya rusaaaaaaaaaaaaak deh saat itu huhu. Diperjalanan itu, saya banyak belajar hal baru. Ya, perjalanan itu masih ada sangkut pautnya sih sama kegalauan yang saya rasain. Tsahhh macam abg aja pake galau segala hehe. Itu tuh, masalah kekerasan dalam pacaran yang saya alami. Intinya, saya selalu merasa jauh lebih tenang kalo berada jauh dari dia. Tiap kali saya ngerasa sedih karena hal itu, saya pengen banget pergi yang jauh. Pergi berkilo-kilometer jauhnya dari dia selalu ngebuat saya ngerasa lebih tenang. Nah akhirnya ada kesempatan untuk itu. Antin ngajak jalan, saya pun janji ngga akan rewel dan manja selama perjalanan.

Selama perjalanan itu, saya belajar untuk lebih peka. Lebih peka kalo masih banyak orang yang peduli dan sayang sama saya. Khususnya keluarga. Awalnya, si bapak sempet ragu karna kan musim ujan. Dan emang saat itu tiap hari ujan terus. Bapak sih cuma bilang, “musim ujan loh ndah.” Nada bicaranya itu terdengar khawatir gituuuu. Saya jadi agak ragu. Tapi saya nekat aja deh, saya tetep pergi. Percaya atau ngga, liburan selama 1 minggu itu bener-bener ngga keganggu sama hujan. Allah super banget deh baiknya. Sekalinya ujan tuh malem. Saya malah keujanan pas pulang deh, pas udah di Jakarta tuh baru keujanan.

B(Bapak); S(Saya) via sms

B: Sampe mana ndah?

S: Aku ngga tau nih dimana, udah lewat Tegal tapi hehe

B: Panas banget ga?

S: Engga ko😉

B: Ok, have a nice holiday!

Lah si bapak kenapaaaa deh jadi care gituu. Padahal mah panas tapi saya ngga mau buat bapak khawatir hihi tapi ngga panas banget ko. Apa ya… saya tau banget, bapak itu sosok yang cuek-cuek peduli gitu. Saya tau lah bapak sayang sama saya, tapi ya emang cuek. Cuek tapi peduli sama anaknya. Jadi agak aneh aja gitu saya di sms “have a nice holiday” hihi. Sebelum saya berangkat juga tuh ibu sama bapak bawel banget takut saya nyasar. Mereka pun sms ingetin saya supaya ngga salah turun stasiun hehe. Ibu juga, suka sms nanyain kabar dan lagi apa. Walaupun sms ibu suka ‘JLEB’. Tapi emang deh, ibu tau saya banget.

I(Ibu); S(Saya)

I: Lagi apa mba?

S: Lagi sepedaan sama antin hehe

I: Emang kamu bisa?

S: Aaaaku dibonceng hehe

I: Payah

S: -_-

———– Dikesempatan lain..———

I: Dimana mba?

S: Aku lagi di alun-alun nih, ada sekaten. Lagi nonton ketoprak

I: Emang kamu ngerti?

S: Hehe enggaaaaa.

Abis bahasa jawa deh, saya kira pake bahasa Indonesia gituu. Dikit-dikit saya ngerti sih bahasa jawa. Tapi pelan banget suaranya terus bingung deh ceritanya apa itu hehe. Tapi ada sms ibu yang bikin saya ngga bisa nahan ketawa padahal saya lagi di TransYogya..

I: Kamu dimana?

S: Aku di transyogya bu, mau ke magelang

I: Alfi sakit loh, kamu pergi mendadak minta adik lagi

S: haha serius bu? Ada-ada ajaaaa tuh anak

Adik saya si Alfi minta adik lagi hahaha sepi katanya pas saya pergi. Jadi enak dikangenin :p Dengan perjalanan itu, saya tau kalo mereka emang peduli sama saya. Dan ngga cuma keluarga, temen-temen juga terasa banget care-nya. Terlebih lagi si Yona & Restu. Aaaa mereka baik sekali suka sms sekedar tanya keadaan. Katanya sih khawatir sayanya odong selama dijalan -_-

Yona: Kri, baik2 disana. Jangan odong, odongnya nanti aja di Jakarta.

Ish, mana bisa begituuuu Yonaaaa. Bener aja, masa saya ninggalin 1 plastik bawaan saya dikereta. Padahal isinya obat-obat, gel pembersih tangan, minum dan permen-permen. Hiks. Tapi yaudah lah. Ya intinya saya tauuuu gimana pedulinya mereka sama saya.

Saya pun belajar untuk bersyukur. Sebelumnya si Restu pun bilang ke saya, atas apa yang udah saya alami.. “masih banyak yang lebih susah dari kita men” iya dia manggil saya omen (odong dan cemen -_-). Menurutnya saya ga boleh sedih karna masih banyak orang yang lebih sedih. Bener aja, di kereta ekonomi itu saya banyak ngeliat orang-orang yang kurang beruntung.

Pernah liat ngga sih orang yang nyapu-nyapu dikereta? Nah itu sih saya udah sering liat. Masa sekarang ada juga deh yang ngepel. Dia bawa-bawa botol plastik yang dilobangi tutupnya. Terus dia nuangin air gitu ke lantai, di lap deh sama dia. Itu namanya di pel kan ya? Dia jalan dari gerbong ke gerbong ngepel gitu.. kasian kan? Terlebih lagi, pas saya liat jari tangan kanannya cuma dua. Cuma jempol dan telunjuk. Kasian liatnya kaya bekas luka gitu, gatau sih dia kenapa. Tapi saya ngebayanginnya itu karna dipotong. Serem jadinya.. -_-

Selain itu, ada deh aneh. Asli baru liat. Masa yah ada anak muda, dia semprot-semprotin pewangi ruangan gitu ke kolong-kolong bangku. Enak sih, saya suka wanginya. Wangi apel :3 tapi bingung juga sama yang dia lakuin.

S(Saya); A(Antin)

S: Itu dia nyemprot-nyemprotin pewangi terus pergi, rajin banget..

A: Ih engga, nanti dia juga mintain uang

S: Masa sih? Ko ngga balik lagi?

A: Ntar juga balik

Eh bener aja loh.. ternyata abis nyemprot-nyemprot segerbong dia baru deh balik minta-mintain uang. Kirain mah dia berbaik hati gitu membuat perjalanan menjadi nyaman dan membuat tiap gerbong wangi apel hehe Ada-ada aja ya. Emang bener, kalo mau uang harus kreatif!

Saya juga kasian sama abang becak yang nganter saya sama Antin. Kita sampe Kebumen itu jam 3 sore. Abis ituuu jalan sebentar ke supermarket untuk beli beberapa kebutuhan, terus naik becak deh ke tempat Antin. Asik sih naik becak.. udah lama saya ngga naik becak. Lama banget malah. Angin dan udaranya lagi enak banget saat itu. Sepoy-sepoy gimanaaa gitu. Tapi pas tanjakan ituuuuu loooooh, kasian kan jadinya sama si bapak. Mana si bapak becak udah tua dan agak gemuk. Kita pun sepakat untuk nambahin ongkosnya. Padahal sebelumnya kita tawar deh hehe.

Banyak lah yang saya liat. Sadar atau ngga, perjalanan itu mendewasakan saya.

26 thoughts on “Pendewasaan Diri

  1. 9-) Salam PAI
    Enak tuh Neng Ayahnya masih perhatian nggak kayak ayahku. Emaknya juga perhatian banget. heheh musti bersyukur banyak-banyak.. eh Pak tukang becaknya kasihan tuh beliin es sono gy! hahahha

  2. Tenang aja, tukang becak itu kuat, kok.:mrgreen:

    Hebat deh kamu, bagus, sering2lah melakukan perjalanan begini, mumpung masih ada waktu kosong, mumpung masih belom skripsi dan belom ada pekerjaan.😆

  3. Pingback: Holy Day! « ikri's

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s