Si Kakek dan Kisahnya

Selama perjalanan di kereta, ada seorang kakek yang duduk di depan saya. Bete sih pertamanya, sebelum kereta jalan si bapak ngerokok didepan muka saya. Asapnya itu loh, kan sesaaaaak -_- tapi ternyata si kakek cukup ramah. Dia sedikit cerita tentang hidupnya. Katanya dia punya 3 anak, laki-laki semua. Sekalinya punya cucu, perempuan. Udah deh, dia akhirnya ngga bisa jauh lama-lama dari cucu-cucunya. Katanya, cucunya lucu-lucu. Dari raut mukanya keliatan jelas kalo si kakek seneng punya cucu perempuan. Ngomong ‘lucu’ nya dari hati banget deh hehe Dia pun jadi harus bolak-balik Kebumen-Tangerang  selama beberapa tahun belakangan ini. Ya karena itu, ngga bisa lepas dari cucu-cucunya.

Si kakek juga cerita kejadian yang dulu-dulu. Tentang apa ya…. Tentang Waduk Sempor yang jebol tahun 1967. Banyak korbannya sih katanya. Setelah cerita..

—————————————————————————————————

K(Kakek); S(Saya)

K: Kamu ga tau kan?

S: Ga tau pak

K: Iya lah, kamu mah belum lahir

S: *cengengesan*

K: Kamu itu anak kemaren sore… eh bukan deh..

S: *bingung*

K:  Kamu bukan anak kemaren sore, kamu anak tadi pagi subuh hahaha

S: *ketawa maksa*

————————————————————————————————-

Si mas-mas sebelah si kakek juga ikut ketawa deh. Tapi ya, menurut saya, ketika orang berbagi kisah hidupnya, akan ngebuat hubungan terasa lebih erat. Ya, seenggaknya dibandingkan dengan basa-basi biasa. Iya kan? Ngerasa juga ngga? Beda loh, temen yang emang udah biasa ngobrol bareng dengan temen yang cuma sekedar hai atau tanya basa-basi aja. Akan terasa beda temen yang beneran care sama kita dengan temen yang cuma sekedar kepo akan masalah kita. Eh? Kenapa jadi curhat iniiii hehe ya begitulah kira-kira. Dan sayaaaa suka sekali mendengarkan orang bercerita. Mungkin karena saya orangnya visual. Suka kebayang gitu loh kalo ada orang yang cerita.

Dan saya masih ingin ketemu orang-orang baru yang bersedia menceritakan kisahnya ke saya. ^^

28 thoughts on “Si Kakek dan Kisahnya

  1. memang kalau kita menunjukkan kepedulian kita dan membuat orang lain merasa bahwa kita percaya dengan kita (caranya cerita tentang diri kita) … orang akan merasa nyaman dan senang bersahabat dengan kita …

  2. emang bener kok, akan ketahuan org peduli sama kita apa nggak bisa dilihat dr cara mereka ngbrol dgn kita
    kalau yg cuma basa basi mah maleslah nerusin ngobrol, buat apa ? bener nggak ?

  3. haha.. anak tadi pagi subuh..??

    yup,,
    benernya kalau peka sih bisa banget ngerasain bedanya yang benar-benar peduli atau yang hanya pura-pura peduli..

    sayangnya, udah langka tuh teman yang benar-benar peduli.. 🙂

  4. Wah, ceritanya si kakek curhat yaaa hehe😀
    Kadang memang mendengarkan orang bercerita itu mengasyikkan,
    tapi kadang juga ada orang yang bercerita malah bikin ilfil … itu kalau ceritanya terlalu panjang lebar dan isinya penderitaan keluarga lho … hehehe (saya sering dapet orang gak kenal cerita begitu di angkutan umum)

  5. ini salah satu ‘budaya’ ramah tamah (?) yang tidak bisa saya pahami. terus terang saya tidak suka kalo ada yg mengajak saya berbicara ketika saya tidak ingin

  6. susah emang nyari temen yang bener2 care sama qt, kadang hanya see hi ajah, tp lmayanlah daripada dicuekin sama sekali,😛
    btw tuh kakek punya anak 3 laki semua, sp tau mau dijodohin ma anaknya . .
    :))

  7. dan itulah kelebihan berpergian sendirian, kita akan bertemu banyak orang yang saling cerita dan berkenalan yak.. walaupun gak akan berlanjut jauh😀

  8. Pingback: Holy Day! « ikri's

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s