Putus

Karena adanya kekerasan, saya pikir lebih baik putus aja deh. Dan, sebenernya saat itu saya udah ga berhubungan sama dia selama 2 bulan. Putusnya lewat telfon sih, karna kalo langsung bisa gaswat hehe.

I am not fine, I am in pain

It is harder everyday

Maybe we are better off this way

It is  better that we break

(maroon 5, better that we break)

Tapi, selama 2 bulan itu dia belum bilang putus. Saya yang bilang putus, dia belum. Tapi kita ngga saling hubungin selama 2 bulan itu. Nah saya jadi bingung, kalo gitu siapa yang gantungin siapa deh?

Selama 2 bulan itu saya banyak ngabisin waktu sama temen-temen. Happy bangeeet! Haha hihi tiap hari tanpa ada yang bawelin. Dalam 2 bulan itu pula, berat badan saya yang ga naik-naik dari kelas 1 SMA langsung naik 2 kilogram. Saya aja sampe kaget pas liat timbangan, 48 kg! Padahal biasanya mentok di 46 hihi. Masalah pun muncul! Dia mulai hubungin saya lagi, seakan-akan masih pacaran gitu. Ah pusing deh. Minta satu kesempatan lagi katanya. Tapi saya ngga bisa. Tapi dia maksa. Dia dateng loh ke rumah. Minta maaf. Minta maaf juga sama ibu atas apa yang udah dia perbuat. Ya, ternyata gentle juga dia.

Dia pun ngajak jalan, mau nonton katanya sih. Saya ‘iya-in’. Tadinya saya pikir, itu baik untuk kita berdua. Saya mau ajak dia ngomong baik-baik bilang supaya kita udahan aja. Biar jelas gitu. Tapi disisi lain, saya ngga mau ketemu dia karna takut. Udah deh, malemnya saya nangis kejer. Kenapa nangis ya? Gitu deh, abis bingung. Disatu sisi harus ketemu, disisi lain takut ketemu. Untuk pertama kalinya, saya pingin banget alien beneran ada dan nyulik saya malem itu juga. Ngga mauuuu cepet-cepet besok rasanya. Ngga bisa tidur, tapi tidur juga karna capek nangis. Paginya bisa ditebak, muka saya mirip penyu karna mata bengkak -_- kusut banget deh muka saya.

Besoknya, saya pergi ditemenin Yona. Tapi ngga jadi pergi deng, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan jadinya semua diomongin dirumah. Bareng ibu juga ngomongnya. Selama 2 bulan katanya sih dia introspeksi diri gitu. Dia juga ngejalanin puasa sunnah untuk ngeredam emosinya yang suka meledak-ledak. Ya  syukur deh, kalo dia udah bisa lebih baik. Sebenernya sih dia anak yang baik. Tapi ya dia gitu sih, cemburuan banget. Dan mungkin emang saya-nya juga yang ngga bisa ngalah apa gimana. Pertamanya sih iya saya suka ngalah semata-mata untuk ngindarin cek-cok. Tapi lama-lama saya ngga bisa begitu terus. Terlebih lagi kalo saya ngerasa ngga salah. Saya ngga bisa aja, minta maaf untuk hal yang ngga seharusnya. Hati saya menolak untuk itu. Iya ngga sih? Mungkin saya-nya juga yang keras kepala.

Dia ngomong banyak saat itu. Kekeuh minta balikan. Saya nya kekeuh juga ngga mau. Lah gimana? Tapi akhirnya dia mau ngerti, terus pulang deh dia. Udah deh. Tutup buku deh. Selesai deh. Alhamdulillah.

Kekerasan, apapun bentuknya akan terjadi berulang-ulang. Jadi, kalo kamu ngalamin hal itu, speak up! Jangan diem aja. Kamu ngga sendiri ko. Mintalah bantuan dari orang-orang terdekat yang kamu percaya. Semoga cukup saya aja yang alami hal itu.

31 thoughts on “Putus

  1. wadooh .. kekerasan! hmm .. masih ada aja kekerasan dalam pacaran, okeh mba, saya akan lapor ke dinas terkait, biar segera di buatkan UU tentang kekerasan dalam pacaran, tp digubris gak ya, wew :p

  2. Emosinya suka meledak – ledak, mungkin suka ngemil bom mba… hehe

    Barang kali cobaan mba, n mungkin bakal dapet yang lebih baik dari yg dah berlalu…

  3. Hebat… kamu dewasa banget deh…😯

    Tuh, ini bukti bahwa jangan kasar2 sama wanita.😡 Sekali wanita dikasarin, ia akan sulit memaafkan diri kami, para pria.😦

    • iya, sepait apapun, itu harus jadi pelajaran yang aku ambil hikmahnya. dan, aku udah maafin dia ko, dan ngga menyalahkan pria secara general🙂 dibandingkan dengan dia, laki-laki lain malah jadi terlihat baik deh😀

  4. Pingback: Belajar Memaafkan « ikri's

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s