cukup tau

Saya itu bukan orang yang mudah percaya sama orang lain. Tapi, kalo udah percaya sama orang, saya akan percaya banget sama orang itu.

 

Ada satu orang yang udah saya percaya. Saya percaya banget sama dia. Meski sempet ada masalah, saya tetep percaya sama dia. Saya ngga mempermasalahkan  masalah itu. Saya ngga mempermasalahkan sikap dan keputusan yang dia ambil. Biar gimana, saya percaya sama dia. Saya tau dia akan mengambil sikap yang benar.

 

Sayangnya, saya akhirnya mendengar kata-kata yang kurang enak dari dia. Ya, meskipun kata-kata itu ngga saya denger langsung, tapi cukuplah….. cukup tau.

 

Dari kata-kata itu saya pun menarik kesimpulan kalo dia bilang gitu ya karna ngga mau disalahin. Padahal mah ngga ada yang salahin dia. Tapi yaaaaaaaaa…. Kata-kata itu udah terlanjur terucap, dan udah terlanjur terdengar juga. Jadi, yaudahlah.

 

Dia, yang udah saya percaya banget itu, dengan kata-katanya akhirnya membuat saya tersudut dan dipandang sebagai si salah. Semua orang pun tau kalo dia anak yang super baik. Jadi, mau klarifikasi atau ngebantah pun percuma. Semua orang pasti lebih percaya sama dia. Lagi-lagi… yaudahlah.

15 thoughts on “cukup tau

  1. wah kadang2 yang kayak gini memang terjadi. dan saya rasa sikap mbak udah benar dengan mengikhlaskannya aja.. ya gak hehe. semoga masih bisa berteman baik dengan dia.🙂

  2. sabarr aja deh, ga mungkin selamanya seperti ini kan … keburukan sekecil apapun suatu saat pasti kan muncul juga🙂

    semangat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s