Aside
15

Mulai awal September kemarin saya mulai ngajar di salah satu bimbel. Bimbel kecil dibawah salah satu yayasan didaerah Lebak Bulus. Saya ngajar Beginner 1 sampai Beginner 3 ditambah sama Pre Intermediate. Ga butuh waktu lama untuk sayang sama mereka. Anak-anaknya sama lah kaya anak-anak lainnya, lucu dan unik. Jujur, saya seneng bisa dapet kesempatan untuk ngajar disana. Banyak banget pengalaman yang saya dapet. Baru sekitar sebulan, langsung kerasa kalo jadi guru itu ga semudah yang saya pikir. Disana saya dituntut untuk buat RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran), siapin materi ajar, siapin worksheet, homework dan daily expression untuk setiap levelnya. Dalam sehari saya pegang 4 level, 2 kali dalam seminggu dan ituuuuuuuuuu harus disempet-sempetin disela-sela ngerjain tugas kampus.

Dan itu isinya anak-anak SD yang beranggapan kalo guru itu serba tau, intip kamus itu haram deh menurut mereka. Ngadepin anak SD itu harus ekstra sabar. Semua mau ngomong, semua mau didengerin, semua punya ciri masing-masing. Saya lagi jelasin ke temennya yang belum ngerti, yang lain joget Gangnam syle. Ada juga yang salto-salto. Macem-macem deh ulahnya. Saya kasih soal nih, yang lain udah selesai, ada satu yang nulis soal aja belum kelar. Gimanaaaaaa deh. Gemeeeeeeeeeeees.

Baru sebulan aja udah banyak kejadian ‘tak terduga’. Ya ada yang nangis lah dikelas, kakinya berdarah, uangnya ada yang ilang lah, sinis-sinisan lah. Kadang ngerasa mau nyerah. Ditambah lagi dengan Ms. D yang banyak nuntut. Beliau itu yang ngurusin bimbel merangkap supervisor. Kalo inget Ms. D rasanya mau resign aja. Ms. D agak ceriwis sih, dan apa yang saya lakuin rasanya ga pernah bener. Tiap kali selesai ngajar harus siap dievaluasi sama Ms. D. selain itu juga capek fisik dan pikiran. Pikiran itu karna harus siapin materi dan gimana caranya supaya si anak cepet ngerti. Lebih seringnya sih capek pikiran karna mikirin komentar dari Ms. D huhuhu. Kalo capek fisik karna kan pulang kuliah langsung ketempat ngajar. Pulangnya abis magrib. Jamnya macet. Belum lagi kalo ujan. Tau sendiri kan… Jakarta kan basah dikit nambah panjang macetnya. Sampe rumah biasanya jam 8. Dan dirumah udah ada anak tetangga yang nungguin minta diajarin.

Soal bagi waktu antara kuliah, kerja dan main juga gabisa dibilang gampang. Harus inget prioritas dan professional juga. Walaupun banyak cobaan dan godaan untuk resign, saya mau coba pertahanin untuk ngajar disitu. Saya udah terlanjur sayang sama anak-anak disana. Itung-itung tambah pengalaman. Mudah-mudahan saya menjadi terbiasa dan akhirnya ga menganggap semua itu sebagai cobaan

Image

amin

Sumber Gambar: http://www.9gag.com/gag/4670035

15 thoughts on “Cobaan ngajar

  1. Wah..
    Hrs pinter2 ngatur waktu, mood & prioritas jg tuh.. Kalo kamu menyerah krn Mr. D, itu salah krn di setiap pekerjaan Yg akan km geluti akan selalu ada Mr. D dlm wujud Yg lain. Semangat !!!

  2. waah semangat yaa😀

    paling enak itu ngajar anak SMA, soalnya uda gede-gede. tapi kalau saya, justru angkat tangan kalau ngajarin anak SMA. walau enak, materinya, susahhhh bookk:mrgreen:

  3. Semangat Kriiii!!🙂
    Percaya deh, beberapa tahun dari sekarang ketika dirimu sudah ga kerja di sana lagi, pasti bakalan kangen dan bersyukur dapet kesempatan ngajar itu.😀
    Semangat!!:)

  4. Sabar-sabar🙂 saya juga ngajar jadi tambahan jadi guru smk..wah memang capek sih tapi tetap semangat sampai sekarang hehe.. Fighting karena profesi seorang guru itu mulia🙂

  5. muantab neh sambilannya, mengajar sbuah tantangan yg indah apalagi baru pertama..
    jd inget dlu smpet jd sukarelawan ngajar. bermodal ilmu pas2 an ama komunikasi ala kadarnya, hasilnya ane mengundurkan diri karena..

    semangat, moga bisa memanage waktu sebaik mungkin..

    Ganbarimasu !! Banzai !

  6. wah hebat ya, pengalaman mengajar waktu kuliah memang seru, aku belum pernah ngajar di bimbel waktu kuliah karena, selalu kebagian untuk ngajar bimbel SMA :.. jadi aku lebih ke ngajar privat. Tapi belum pernah yang anak SD. seru sekali pasti (dulu aku pernah magangnya ngadain penyuluhan di SD-SD) semoga bisa diatur waktunya supaya ketiganya seimbang.

  7. itulah pekerjaan yang kita lakukan ,cobalah utk tetap bertahan dan terus melaksanakan tugas semoga tahun berikutnya kegiatannya akan berkurang karena persiapan awal sdh dimulai

  8. Pingback: Semangmen! | ikri's

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s