PPKT

Alhamdulillah saya udah selesai PPKT (Praktik Profesi Keguruan Terpadu). Saya PPKT disalah satu SMP swasta di daerah pondok labu. Saya ngerasa jodoh banget sama SMP ini. Dari awal emang pengen PPKT disana. Kebetulan lokasinya ga terlalu jauh dan deket sama tempat saya ngajar Bimbel. Saya berdoa terus supaya ditempatin disana. Dan, saya ditempatin di sekolah tersebut! Saya sempet speechless pas dapet kabar ditempatkan disekolah itu. Gimana ya, emang minta sama Allah mau disitu, terus dikasih. Subhanallah..

Ini temen-temen seperjuangan PPKT..

PPKT

PPKT ini cukup makan waktu, tenaga, pikiran dan emosi. photo orange22.gif

Makan waktu karena PPKT ini kira-kira 4 bulan. Di sekolah tempat saya PPKT ini, ada yang masuk pagi dan siang. Jadi ada piket pagi dan piket siang. Harus dateng ke sekolah kalo pagi ya jam 7.30 dan yang siang pulang jam 17.20. Lumayan yah. Udah gitu sekolah ini belajar 6 hari dalam seminggu. Dari Senin sampai Sabtu.

Makan tenaga karena tugas mahasiswa praktikan ga cuma ngajar dikelas. Tapi juga ngerjain hal-hal yang bersifat administratif. Selain itu, kalo ada guru yang ga bisa hadir, kita juga harus siap gantiin masuk ke kelas. Sebenernya yang paling berat itu ngajarnya. Tiap ngajar dikelas ya harus teriak-teriak. Berisik banget anak-anaknya gamau diem. Saya pegang kelas 7. Masih kecit-kecit anaknya dan lagi bandel-bandelnya.  photo orange3.gifBelum bikin RPP, belum nyiapin bahan ajar. Tiap mau ngajar harus puter otak gimana caranya nyampein materi biar anak-anaknya tertarik dan gampang ngerti. Gimana caranya supaya anaknya ga lari kesana-kemari tanpa harus terkesan galak. Harus pinter juga nahan emosi kalo beberapa anak gamau dengerin pas lagi dijelasin. Serius deh, ngomong didepan kelas sampe capek tapi ga pada merhatiin itu sedih loh. photo orange14.gif

Itu semacam beban yang saya pikul di sana. Tapi ga selalu sedih sih, banyak senangnya juga. Selama PPKT, berasa punya adik-adik baru. Ketika dikelas, saya memposisikan diri menjadi guru mereka, diluar kelas ya semacam kakak. Tiap malem ada aja yang SMS/Chat curhat. Atau saat jam kosong atau istirahat ada juga yang curi-curi curhat. Masalahnya ya gituuuuu.. Sebenernya mereka mikirnya terlalu ribet dan labil. Masalah cinta-cintaan. Bikin gemes. Ada yang intens cerita gimana galaunya dia abis putus. Terus, dia nanya gini “Bu, gimana sih cara kita terbiasa kehilangan orang yang udah jadi bagian dari diri kita?” Itu yang nanya anak kelas 1 SMP loh.. Terus saya tanya, “Emang kamu jadiannya berapa lama?” Dan jawabannyaaaaaaaa, “6 hari, Bu”  photo orange-guy-13.gif

Yaelah baru 6 hari doang. Au amat. Gemes asli deh.. Banyak banget yang kasusnya serupa. Kalo saya bilangin jangan pacaran dulu, fokus sekolah dulu. Eh jawabnya, “Ibu juga pacaran.” Saya bilang engga, pada ga percaya. Padahal kan emang engga photo orange-guy-18.gif

Yagitu deh, setiap hari ada aja kejadian unik. Bikin ga bosen. Nah, setelah selesai PPKT, mereka suka minta saya untuk dateng kesana. Kangen lah katanya. Sempet kesana setelah lebaran sekalian silaturahmi, udah deh.. badan ditubruk-tubruk, peluk sana-peluk sini hihihi. Walaupun SMP, banyak yang badannya lebih besar. Selama PPKT juga banyak dapet pelajaran yang real, karena emang nyemplung langsung disekolah. Jadi ya tau gimana kondisi aslinya. Mudah-mudahan setelah lulus bisa mengajar disekolah lagi. photo orange-guy-08.gif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s